Semester Kedua di Unimelb

Saya survive! Yes!

Sekarang udah masuk semester empat, yang artinya saya udah berhasil melewati tiga semester. Sekitar setahun lalu saya sempat nulis tentang pengalaman semester pertama yang terus diem aja gitu ga ada lanjutannya. Nah sekarang mumpung lagi ngadem di perpustakaan sambil nunggu kerja kelompok nanti sore, sekalian aja deh saya tulis lanjutannya.

Intermezzo ga penting: Melbourne hari ini lagi garang.. Suhunya mencapai 42 derajat Celcius dan baru akan turun di bawah 30 sekitar jam 8-9 an nanti.

Balik lagi ke cerita soal kuliah, di semester kedua ini seperti biasa saya ambil empat mata kuliah.

Emerging Technologies and Issues
Mata kuliah yang paling menarik dengan dosen yang ga kalah charming. Dari namanya sepertinya beliau ini orang Jerman, dan riwayat pendidikannya meliputi Jerman, New Zealand dan Amerika. Trus kerja di Australia. Ck, bener-bener citizen of the worldbeliau ini. Di beberapa celetukannya tersirat kalo dia suka nyindir Amerika, jadi mari kita sebut dia dengan pak Sentimen Amerika. Mata kuliah ini belajar tentang penemuan (invention) dan inovasi (innovation), impact-nya di sejarah manusia dan teori-teori yang mendasarinya. Cara pak Sentimen Amerika ini ngajar.. sumpah keren abis. Dia galak, streng, sangat passionate dan posesif abis. Gimana ga posesif, pak Sentimen Amerika ini menuntut 100% perhatian kita cuma ke dia. NGGAK BOLEH PEGANG HP SAMA SEKALI selama dia ngomong. Ketahuan pegang HP? Langsung dikasih pertanyaan yang menjebak. Tiap minggu kita diminta buat kirim video Youtube tentang inovasi yang menarik buat ditampilkan di depan kelas. Kalo video kiriman kita terpilih buat ditunjukkan di kelas, siap-siap deh ditanya kenapa milih itu. Kalo ngga ngirim? Ngga apa-apa sih, tapi siap-siap juga kena sindir kalo ternyata satu kelas ngga ada yang ngirim sama sekali.

Enterprise Applications & Architectures
Ini mata kuliah penuh drama yang saya ceritain di blog post yang ini nih. Inti mata kuliah ini adalah bagaimana cara membangun system architecture yang komprehensif dan berkesinambungan.. Gile, bahasa saya bisa keren begini. Jarang-jarang lho! Enterprise Architecture ini diajar oleh pak Abstrak. Kenapa saya nyebutnya begini? Karena memang beliau di awal kuliah aja udah bilang:

“Saya bisa paham kalau kalian agak sulit buat nge-grasp konsep ini. Soalnya memang abstrak sih.”

Aih, seneng deh kalo ada dosen pengertian kayak begini. Tugas mata kuliah ini lumayan berat, tapi untung aja saya sekelompok sama teman yang rajin dan pinter. Soalnya saya juga pinter…. Pinter milih temen kelompok, maksudnya.

Managing Stakeholder
Siapa itu stakeholder? Kenapa mereka perlu di-manage? Ekspektasi mereka ke kita apa? Trus kita harus respon gimana? Ngga tau lah kenapa saya kesambet apa, kok tiba-tiba tertarik ambil mata kuliah elective yang berkaitan dengan human resources. Mungkin karena penasaran juga kali ya, management itu gimana trus pengen tahu bisa diaplikasikan ngga nantinya kalau udah balik ke Indonesia. Dosen mata kuliah ini hobi banget ngucapin “hmmmmKay…”, jadi kita sebut aja dia pak hmmmKay. Pak hmmKay ini baik, dia mau nerima e-mail mingguan saya buat kasih feedback. Rajin amat mbaknya tiap minggu minta feedback? Ya kaliiii saya caper ke dosen tiap minggu, wong itu emang ada tugas mingguan yang harus bikin rangkuman bacaan sepanjang 100 kata. Bayangin, tiap minggu ada bahan bacaan 1-2 bab buku plus 3-4 jurnal dan kita harus kasi komentar tentang bacaan itu hanya dalam 100 kata. Puyeng ngeringkesnya sih itu, wong kita udah terbiasa dengan panjang-panjangan kata semacam

“Oleh karena itu sudah sepatutnya kita terapkan sistem ini untuk mencapai peningkatan”

dan bukannya

“Sistem ini diimplementasikan untuk..”

IS Strategy and Governance
Ini mata kuliah lanjutannya pak Tasmania yang mirip Donald Trump itu. Masih berkisar di seputaran COBIT, ITIL dan frameworklainnya, mahasiswa disuruh untuk belajar menganalisa apakah sebuah strategi informasi udah sesuai dengan ketentuan atau belum. Trus tugas berikutnya masih merupakan sambungannya, yaitu kita disuruh mengajukan usulan perbaikan atas strategi itu. Keren ya? Kedengerannya emang keren, ngerjainnya mati-matian. Tugas pertama yang menganalisa itu bisa ngabisin waktu sekitar 40 jam sendiri. Trus tugas kedua butuh waktu puluhan jam juga, saya lupa deh itu 60 atau 80 jam. Tapi yang pasti kenyataannya sih saya butuh waktu jauh lebih banyak dari itu. Berjam-jam dan berminggu-minggu saya ngedekem di perpustakaan, entah Giblin atau Baillieu. Pak mirip Donald Trump ini lumayan baik, kalo misal kita ngerasa ngga bisa memenuhi tugas pada waktunya, boleh minta perpanjangan waktu. Tapi jangan salah, extention-nya juga ga lama-lama, paling banter 3 hari deh kalo ga salah.

Gimana? Kedengeran seru? Atau malah bikin ilfil trus ngga tertarik buat ambil MIS di Unimelb? 😀

21 total views, 3 views today

Share This:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *